‘Sejak abah ‘usik’ pokok besar itu, rumah kami diganggu’

Posted on

“Aku nampok je anok cucu mu dari jauh aku intai je, aku tak usik pun,” katanya sambil tersengih-sengih. 

Pernah sekali mak aku suruh orang tebang pokok itu tetapi orang itu pula kata dia tak berani sebab pokok ini kalau ditebang, nanti berdarah. Jadi, kitorang biarkan saja. 

Janji punya janji dengan hantu itu kata, “Kitorang tak kacau kau dan kau jangan kacau kitorang.”. 

Selepas saja hari itu, sakit perut aku pun menghilang, sakit-sakit sendi mak aku pun hilang. Malam itu juga aku dengan mak aku mandi bunga. Fuh! 

Selepas kejadian itu, aku dah tak berani nak bakar sampah di situ dan apatah lagi nak tegur pokok itu. Tapi aku nampak saja dia mengintai-intai. Kadang-kadang dia tunjukkan diri tetapi tak lama, dalam sekilas pandang. Kalau aku terpandang dia, mesti cepat-cepat minta maaf dan baca tiga Qul. Yelah, mungkin kitorang dah buat dia marah sangat sebab kitorang dah lama, dalam 13 tahun bakar sampah di situ. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *