‘Rumah hampir disamun, anak nyaris diculik lelaki warga asing’

Posted on

Kemudian terdengar bunyi pagar di hadapan dibuka, bunyinya kuat (seperti biasa cara anak bujang buka pagar). Biasanya pagar bermangga, mungkin sebab pagi tadi hujan, jadi anak cuma selak saja. 

Saya jenguk dari sliding door, masih tidak nampak sesiapa. Masa itu saya fikir anak bujang saya dah balik. Anak bonsu saya memang biasa sambut anak bujang balik jika terdengar bunyi pagar dibuka. Jadi, anak bongsu terus meluru ke pintu (grill memang berkunci). 

Saya tak dengar anak menjerit nama abang dia (kebiasaannya dia akan sebut namanya berulang kali). Saya rasa pelik dan tengok jam baru 12.30 tengah hari. Pelik kalau anak saya balik lebih awal. Saya terus menghampiri anak bongsu dan melihat ada seorang lelaki (dipercayai warga Indonesia) memakai helmet biru, t-shirt biru lusuh, jeans lusuh dan berkasut sport (tak ingat warna) berdiri berhampiran grill rumah dalam percubaan untuk membuka grill bermangga dan berjaring. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *